Mompetition

Semenjak punya, atau lebih tepatnya diamanahkan seorang anak. Gw jadi sedikit tau hal-hal apa aja yang biasa dialamin so called orang tua muda kaya masalah ASI, Psikologi anak-orang tua pasca melahirkan sampai Mompetition. Hal yang terakhir gw sebutin cuma penamaan baru sih, kasusnya pasti sering di temui sama Ibu-ibu muda dan ga jarang juga Bapak-bapak muda yang selalu ga mau kalah buat kasih tau perkambangan anak yang sering kali satu, dua atau lebih maju dibandingkan anak serusianya. Kaya: anak umur 2 bulan tapi berat udah 10 kilo, anak 4 bulan udah dikasih MPASI, 1 tahun udah bisa nyusun team FPL dst. Kalo menurut gw sebagai orang tua yang masih banyak belajar, tiap fase anak ada range standar untuk umur sekian berat minimal dan maksimal berapa, skill standard nya apa kalau anak masih masuk standard itu ya santai aja. Kadang kalo anak tetangga pamer anaknya yang baru sekian bulan udah bisa ini itu, langsung baper dan mandang pesimis ke anak. Hal ini yang bisa bikin psikologi ortu terutama Ibu baru jadi terganggu.

Anyway udah lama ga bikin blog, sekali bikin panjang juga jadi capek juga Bos. 

See ya.

Advertisements

Pomade; an Introduction

Saya pertama kali menggunakan Pomade pada pertengahan tahun 2013. Awalnya? jelas hanya coba coba dan ikut ikutan trend tanpa embel – embel justifikasi suka pada kultur Rockabilly atau Kustom Kulture you name it. Pertama liat tentunya di social media yang memberikan banyak pilihan pomade dengan macam spesifikasi.

Sebagai pemakai pemula, tentunya gua punya analisa cemen buat pomade apa yang harus pertama kali gw pake. Premis sederhana gw:

Premis A:
Pemula ga perlu pomade mahal.
Pemula mending pake pomade yang gampang dicari di pasaran atau supermarket.

Premis B:
Tancho adalah Pomade Murah.
Tancho adalah pomade yang mudah dicari di pasaran atau supermarket

Konklusi:
Gw pake Tanco aja.

ga perlu susah cari. gw dapet di produk di supermarket Hypermart deket kosan gw dengan harga sekitar IDR 8000. buat ukuran barang coba coba, harga segitu masih masuk akal buat gw. kalo ga suka tinggal ga usah di pake lagi.

pomade tancho

Seteleh di coba itu Pomade hollyshit banget baunya. Pikiran gw ketika itu adalah, apakah sebegininya pengorbanan untuk terlihat keren. Bau nya kalo diolesin diidung gw rasa bisa bikin gw mimisan. gw hampir putus sama cewek gw gara gara ni pomade . udah gaya rambut gw dibilang kayak om om Tanah Abang, baunya nyengat pula. Gw ga ada niatan pun untuk mereview itu produk. ga tahan sama bau nya.

Dari situ gw mulai nyari pomade dengan wangi dan dengan daya ini itu yang lebih beragam.

sampai sekarang… 🙂

Notes: kalo lu ga ketemu penjelasan mengenai pomade itu apa dan bagaimana di tuliasan gw diatas, silahkan googling aja. jangan malas dude.

I Did It my Way

Lama rasanya enggak ngeblog. Cukup panas hati ngliat temen sepantar masih punya waktu untuk sekedar nulis atau bahkan mempublish buku di antara kesibukan pekerjaan harian yang banal. Tsah.

Actually gua ga punya topik menarik untuk gw angkat buat Blog gw ini nanti, gw bakal nulis serandom mungkin dengan intensitas penulisan yang random pula. haha. Tapi yang pasti gw bakal nulis hal hal yang gw suka, gw benci atau keduanya.

ya. gua selalu menikmati semua hal yang gw suka. dengan cara yang gw suka juga.

I did it my way – Frank Sinatra.

Cheers!

Reborn!

Reborn!! Hell Yeah!! Setelah lama absent dari dunia tulis menulis, blog mengeblog akhirnya saya memberanikan diri untuk mengumpulkan kata yang pernah terucap dan terpikirkan untuk dituangkan dalam media sederhana ini. Jika kamu menemukan ketidakspesialan Blog ini sepertinya tujuan saya sudah terpenuhi haha. Ya! Blog yang jauh dari kata menarik ini tentunya akan bersifat subjektif dan hanya menarik dari sisi saya yang hanya ingin menorehkan rekaman cerita di dunia maya. Tidak kurang ataupun lebih. : )